Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bahagia itu Sederhana, Masakan Istri yang Enak dan Senyum si Kecil

Bahagia itu Sederhana, Masakan Istri yang Enak dan Senyum si Kecil
Bersama teman hidup
Bahagia itu sederhana, senyum dan selalu bersyukur.

 

Istri saya bukan orang yang pandai memasak, tetapi itu bukan masalah serius bagi saya. 


Usahanya untuk membuat kami bahagia itu yang membuat saya semakin cinta. 


Nyaris setiap saat ia berinovasi soal masakan, belajar di youtube salah satu usahanya. 


Hari ini, Minggu, 15 November 2020 dia masak daun singkong dicampur pepaya. Saya tidak tahu nama masakan model itu, yang pasti saya hanya mendengar suara lembutnya, "beh ayo makan dulu" sambil dibarengi dengan senyum manisnya. 


Kami pun menyantap makanan buatnya secara bersama - sama. 


Apakah enak? 


Jawabannya biasa aja, semoga dia tidak baca tulisan ini, takut perang dunia ketiga terjadi@ 


Pertanyaannya kalau biasa saja mengapa judulnya ada embel - embel enak, tidak pakai bangat ya.


Jawab.

  • Bahagia itu bukan soal selera makan, apalagi masakan mahal (menurut saya). Tetapi rumah yang dirindukan. 

Rumah yang dirindukan ialah saat pulang kerja dan menjumpai senyum manis buah hati dan sambutan hangat dari istri terkasih. Itu sudah cukup, apa pun makanannya pasti enak kalau dibuat dengan cinta.

  • Bahagia itu sederhana, cukup memberikan senyum terbaik kepada orang yang engkau cinta. Sesimpel itu, selesai!

Ke mana pun saya pergi, pasti kembali karena cinta tahu arah jalan pulang.

24 komentar untuk "Bahagia itu Sederhana, Masakan Istri yang Enak dan Senyum si Kecil"

  1. home is where the heart is...saling usaha untuk menggembirakan pasangan itu yang paling bahagia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo terima kasih sudah hadir, rumah adalah tempat ternyaman untuk dirindukan hehehe. Tetap semangat dan terus berkarya. salam

      Hapus
  2. Kasih sayang. Saya rasa oerkahwinan satu wadah untuk menyatukan 2 jiwa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kasih sayang menyatukan dua jiwa dalam ikatan perkawinan. terima kasih sudah berkunjung, oh ya cerpennya part 5 saya bingung alurnya...

      Hapus
  3. akhirnya kita belajar dari sini apa arti dari bahagia sederhana itu

    Terimakasih pak guru atas wejangannya, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah masa Intan ini kwkw, hanya sharing mas...terima kasih atas kunjungannya mas, salam

      Hapus
  4. apalagi yang perantauan mas, pengalaman gw kemaren yang yang sebetulnya bosen dirumah, tapi setelah kerja jauh selama sebulan rasanya kangen banget dengan suasana rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mas, nasib perantau yang merindukan rumah, tempat ternyaman dan keluarga tercinta.

      Hapus
    2. itulah enaknya jadi perantau, ketika pulang seperti komputer lama yang tak terpakai di refresh ulang. jadi berasa baru namun penuh file di dalamnya

      Hapus
  5. romantisnya, semoga babeh dan istri sehat selalu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe salam, makasih sobat Adi. Mari bahagia bersama orang yang kita cintai.

      Hapus
  6. Saya belum menikah, hanya saya mau kasih anu sedikit. Mungkin sebelum ada cinta, kita masih mampu bilang eh itu terlalu asin, yang begitu tidak enak dan lain sebagainya... Tetapi semua akan berubah setelah cinta datang. Biar buta, semua yang tidak dan kurang jadi enak, hahahaa.. Saya Belum Tulis la komentar disqusnya Moat Guru...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul ama, anunya jadi anu - anu karena cinta kwkkw, tapi cinta itu kejujuran nurani menurut saya ama, kalau butah mana mungkin menemukan cinta kwkkw,

      Salam hangat ama, terima kasih sudah berkunjung.

      Hapus
  7. Isteri tercinta sudah berusaha belajar masak, suami pasti semakin sayang ya Mas Martin. Cieeee...romantis amat nih :D Males juga sih ya kalo cuma bikin air rebus. Aku aja learning by doing lama2 bisa hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe adu teh, yayaya, sayang dan cinta semakin berapi - api kwkwk.
      setuju teh, belajar sedikit demi sedikit lama - lama menjadi bisa. Usaha tidak akan menghinati hasil, terima kasih sudah kemari teh. salam hangat...

      Hapus
  8. uwuwuw so sweeettts pak guru martin dan istri

    memang benar adanya...masakan aku aja jarang ada yang enak wkwkwkwk....tapi ya begitulah pak suami aku kalu komen yerlampau zuzur hahahhaha...tapi ya kadang enak juga sih hihi..

    paling yang kumasak akhirnya yang simpel simpel aja wahahhahah...

    tapi kok kedenegrannya satur bikinan istri mas maryin menggiurkan ya...aku suka tuh daun pepaya plus daun singkong...ditambah kalau bisa memadukannya ngga pahit 🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe mbak Tiwi, enak atau tidak enak hanya dua kata, enak bangat karena cinta tidak butuh uraian panjang kwkwk, bercanda mbak. Terima kasih sudah berkunjung mbak, sukses selalu ya...

      Hapus
  9. Wwwekkkk ... , saaaiaaa ... malahnjadi ngakak duluan baca tulisan 'semoga dia tidak baca tulisan ini, takut perang dunia ketiga terjadi' 😅

    Kubilangin aja akh ke istri tercintanya, mas ..., *Eh 🤭
    Ngga loh, bercanda.

    Setuju banget, kalau bahagia itu sederhana.
    Cukup mensyukuri hal-hal kecil itu menandakan kita sudah paham arti kebahagiaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kwkwk aii mas, ini rahasia pria sejati. jangan dikasih tahu ya kwkwk

      Hapus
  10. bahagia nggak perlu mahal ya yang penting kita nrimo dan nggak banyak minta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mas Kadir, terima kasih sudah kemari. salam

      Hapus
  11. karena cinta tahu jalan pulang, wowwww betulll mas martin.
    kalau masakan istri dibilang nggak enak, nanti pas cuci piring bunyi panci glodak glodak dimana mana :D
    usaha sang istri memang perlu dihargai ya mas martin, udah niat banget liat tutorial di yutub juga. kasih jempol dulu buat istrinya mas martin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe mbak Ainun, terima kasih.
      Kwk muda-mudahan hal itu tidak terjadi ya karena bisa jadi mengganggu tetanggah sebelah.

      Ya sangat setuju. Barangkali saya pria paling beruntung mendapatkan teman hidup terbaik seperti beliau.

      Terima kasih sudah mampir mbak, salam ...@

      Hapus